“Hidup Jangan Terlalu Letih”

This link was just sent by my boss, my big bro and my ortho mentor (you know who). Pas nonton videonya, gw brasa kayak lagi disentil sih. Keinget sama hidup gw sendiri tepatnya. Gw bisa dibilang orang yg gila rencana, ambisi as well. Dari dulu gw udah set target2 apa aja untuk tiap taonnya. Yet, selalu aja ada yg terjadi di luar rencana. Termasuk paling gedenya adalah ketika gw harus memutuskan antara karir dan cinta (*tsaelaaahhh). Bukan sesuatu yg gampang sih, walaupun sedari kecil gw bercita2 pengen hidup di luar Indonesia. Tapi cita2 itu kan udah lama terkubur seiring dengan berjalannya waktu, berbagai kondisi (keluarga dan finansial) yg mengantar gw sampai detik ini.. Sampai di suatu titik, gw bilang “that’s it, gw ga mungkin keluar. This is my life, this is where I belong. Dengan karir gw, dengan path yg udah gw rintis sedemikian rupa.. gw harus jadi one of the best and most professional ORTHODONTIST in Jakarta. Gw harus bisa banggain ortu gw dan gantian berkontribusi untuk kebahagiaan mereka.”

Dan hidup menghempas gw kembali ke titik “yg hampir” nol lagi. Dengan ketemunya gw sama cowo gw, dengan hubungan gw+dia dan rencana2 masa depan kami, gw dihadapkan pada pilihan yg ga gampang sama sekali. Hidup yg udah gw rencanakan sedemikian rupa, dan step2nya udah gw tapaki bertahun2, dengan ups and downs nya, dengan segala kurang tidur dan stressnya, demi secarik kertas yg menyatakan bahwa gw adalah a competent orthodontist. Dan ketika gw udah di tahun terakhir pendidikan gw, disitulah gw dihadapkan pada pilihan tersulit dalam hidup gw sama si cowo yg ga pernah gw sangka bakal jadi pacar gw beneran. Dari yg tadinya kita berencana untuk tinggal di Jakarta, tiba2 ternyata rencana itu tidak disetujui pihak sana dan sejujurnya membuat gw merasa agak “cornered” untuk memilih. Kecuali gw beneran punya kerjaan yg bagus di Amrik, bukan hal yg mudah memilih buat ngikutin cowo yg bisa dibilang satu2nya quality yg membuat kedua pilihan itu berimbang adalah his good will to make me happy and to build a happy family with me. Kalo liat sejujur2nya, malah sebenernya bisa dibilang karir gw disini (or at least sekian tahun ke depan sebagai orthodontist) masih lebih predictable dibandingin cowo gw sekarang. Well I’m not talking about how much we earn ya… considering disana apa2 bisa dibilang well and fairly paid. Cuma leaving my comfort zone yg sudah gw bangun pasca runtuhnya “menara babel” untuk menuju “tanah perjanjian” jelas membuat gw mempertanyakan what God’s plan for me is. or.. Does HE even have a plan??

Video tadi ngingetin gw sih (dan kayaknya layak diputer berkali2 kalo gw galau, makanya gw post disini biar ga ilang).. bahwa hidup itu ga usah terlalu letih, ga usah terlalu ambisi, jangan terlalu gelisah.. yg penting apa yg diterima, jalanilah dengan benar. Apa yg ada di depan mata, jalanilah sepenuh hati. Kalo ada yg ga dimengerti, jalanin aja dulu, ga usah banyak tanya, nanti juga ketemu jawabannya. Susah siihhh… tapi mau ga mau emang beneran musti dipelajarin cara hidup kayak gini.

Yah mudah2an… apapun yg gw putuskan membawa gw dan keluarga gw ke arah yg lebih baik. 🙂 Dan yg pasti, tetap sejalan dengan 1 cita2 gw yg seharusnya bisa tercapai dimanapun gw berada.. “membuat bangga ortu dan berkontribusi balik untuk membahagiakan mereka”